Wednesday, August 15, 2007

Is it called L.O.V.E?


Pernah ngerasain capek yang berkepanjangan dan akhirnya mengakibatkan sebal berkelanjutan?
Sepertinya itu yang sedang gue alami dan rasakan saat ini.
Hari ini, 15 agustus nggak hanya menguras tenaga buat Maba UI'07 tapi juga gue.
Entah kenapa gue lagi merasa jauh sama semuanya.Mungkin halitu juga yang membuat gue jadi nggak nyaman.
Gue juga sempet down sama beberapa hal yang akhirnya bikin semua jadi saling berkaitan.
Well the show must go on though, sampe sore ini gue akhirnya ngumpul sama kolegakolega kesayangan buat ngeramein stan RTC, which is nggak gitu rame juga.
Mungkin dipacu sama animo MaBa yang nanyananya tentang RTC atau emang situasi manusianya juga membaik, gue merasa nyaman lagi dengan situasi dan suasana hati gue! akhirnya gue jadi semangat lagi deh =)

Mungkin nggak sih suasana hati gue yang dipengaruhi hal eksternal yang buat gue 'ngefek' banget ditambah lagi emang gue udah nggak ada interest sama hal itu?

Mungkin juga 'kecintaan' gue sama radio mahasiswa itu plus kolegakoleganya itu membuat gue bisa ngelupain ke-BT-an gue sama hal atau orang lain apapun alasannya?


Kalo emang bener teori gue itu bener, hebat juga yah the art of loving gue ke something priceless ini bisa jadi 'senjata' kalo gue udah super nggak nyaman dengan yang selain itu?

Setelah sekian lama nggak jalanbareng emang kerasa banget gimana kangennya makanmakan tengah malem, nomat selalu, atau ngerecokin acaraacara yang penuh makanan*HAHA
Kangen banget sama kebersamaan trus ketawaketiwi bareng di blueroom sampe malem,etc etc....

Is It called L.O.V.E ?

2 comments:

donkeekong said...

wah lo ikutan abnon??? aseeeek. jadi kpn kita poto2 hehehe... sbg pengganti kekecewaan gw karena hhk gak bisa diundur (lho?) hehehe

a piece said...

apis menguliahi..

Gue? Pernah kali, yah? Mungkin sering. Justru bukan jadi sebal yang berkepanjangan, saking cape-nya sampe-sampe gue nggak malah nggak tau lagi gimana caranya buat istirahat--atau menghilang dan tidur. Yang ada, gue malah jadi robot yang kerja 24 jam, aktor yang akting 48 jam dan babu yang nyervis orang-orang 96 jam. Suka rela melakukan itu? Kayaknya nggak. Ini malah kayak pelarian, karena memang ini rutinitas. Kok bisa? Kenapa nggak? Nyatanya setiap hari gue berhadapan dengan orang-orang dengan watak yang beraneka dan setiap saat bisa berubah-ubah, suka atau nggak suka, bahkan teman dekat sekalipun. Ironisnya lagi, gue udah nggak percaya lagi dengan kenyamanan yang disediakan. Gue pribadi percaya bahwa kenyamanan adalah sesuatu yang harus dibuat, diciptakan. Oleh siapa? Ya orang-orang yang menginginkan kenyamanan itu sendiri, tapi nggak boleh memaksa. Boleh aja sih memaksa kalo loe hidup sendiri, tapi kalo loe lagi di keramaian atau bersosialisasi, sebaiknya jangan. karena kenyamanan setiap orang berbeda. Kalo dipaksakan nanti malah dicap ansos, nggak care, mementingkan diri sendiri, atau bahkan egois. Sayangnya, kita bukan tuhan yang bisa menciptakan kenyamanan untuk semua orang atau menjadi bagian dari kenyamanan semua orang. Hmm, akhirnya gue berpikir tentang menjadi 'aktor'. Jahat memang, menghilangkan diri loe sendiri dan memajemukkan diri loe sedemikian fleksibel untuk semua orang. Ya, berpura-pura. Memang butuh tenaga yang besar banget, layaknya aktor kawakan yang bisa berperan jadi macem-macem karakter. Satu lagi, untuk menjadi aktor kayak gitu perlu pandai-pandai untuk menyemangati diri. Dari mana inspirasi semangat itu? Dari manapun, bahkan dari hal-hal yang sepele dan nggak ada sekalipun! Itu namanya penghayatan peran dan tidak tergantung pada orang lain.

Tapi, sekali waktu, berhenti jadi pelayan. Bilang sama semua orang kalo loe benar-benar muak, bosan, dan marah, supaya orang lain nggak sembarangan sama loe. Tapi, sekali waktu jujur juga sama mereka dan ucapkan terima kasih bahwa mereka adalah 'bagian paling menyenangkan dalam hidup loe!'

Hehehe, maaf kalo sotoy, yah. Maklum, deh, baru belajar untuk hidup...

buy, Nad.