Wednesday, December 30, 2009

2009's Highlight

Here comes the DAY, last day of 2009. The day that i should reminiscing old times and make highlights from my life in 2009. I would like to say, this year is the weird year inspite of wonderful year like 2008 since too many weird things happened to me.Well, lets count them down!


[JANUARY]
To begin year 2009, it's my first time internship in this country. Saw an ad on
mailinglist, some advertising production house hired me to managed their website which talking all about advertising world including controversy inside them. It called themakeronline.com and i only worked for a month.

It's Freakishly WEIRD..
..because for almost a month i worked there, i haven't report any of TVC shoots or any activities related to advertising. Even so, i went to some Public service announcement's workshop held by UNAIDS and i interviewed Joko Anwar & Nia Dinata.
You can watch my work below here eventhou the website is now closed.

http://themakeronline.com/web/newsvideo.php?kdberita=140
http://themakeronline.com/web/newsvideo.php?kdberita=140

[FEBRUARY]


Another internship opportunity's coming, now on Spice! Magazine, one of MRA Printed Media product on teenage magazine. It's one of job that i dreamed about since ever,YIAY!So many things i learnt from here! Reporting live,writing, went from here and there,and one of film school dean spit on me! Such a great experiences!




* On Photoshoot set*

It's luckily WEIRD..
because so many people who wants to join this company and i got this opportunity, ALHAMDULILAH!



[MARCH]
Oh, i forgot to tell you guys, that it was my last semester on campus so during January until the end of semester i did my thesis, and by this month i got nothing until my lecture scream out from department building so everyone can hear that i'm her student who didn't do her job very well. But after that incident i went well :P
Mungkin seorang underdog kayak gue emang harus diteriakin' dulu buat bikin hati gue tergerak, literally.

It's terrifyingly WEIRD..
because nobody ever scream over me even on my department!

[APRIL]

This month full with happiness! I went to Bandung with some friends who turned out to be my BESTIE. Actually we hung out together before, but after THAT night, we're getting even much closer! Mungkin sebelumnya kita belum saling sadar aja kalau WE ARE THAT CLOSE! Pemikiran-pemikiran ajaib, becandaan nyeleneh, dan semangat-semangatnya membuat gue sadar,i can count on them and on them i found true friendship LOVE YOU ALL, you know who you are!
Bertambah kesenangan gue karena I saw Jamiroquai's concert, at Sentul new concert hall. It was awesome, place, eventhou they wasn't so attractive and didn't play their hits song, Virtual Insanity. Well, it was OKAY since i got their tickets for free. LOL
Daaaan..bulan ini ditutup dengan berakhirnya masa magang gue di Spice! I had such a great times and lotsa things to learn. From them i figured it out that journalism is absolutely my dream-kind-of-job. Thanks a bunch for all MRA Printed and especially Spice! team ;)


* Gedung Sate, Minus Ucy*

It's amazingly weird...
because i got sooo many experiences and friends who know me so well from somewhere,not too far!

[MAY]

It's May already! It means...my thesis dateline is one month away!!
MAY-DAY..MAY-DAY!!

It's confusingly weird...
..because i almost gave up and give my thesis one other semester, but if i do it i have no other comrades who will support me,oh well ..

[JUNI]

My favorite month is coming, YIAY!
Di tengah-tengah kesibukan gue memutar otak dan merangkai kata buat 'pacar' gue si Joni a.k.a skripsi, my favorite people surprised me on my birthday!
Gee, they saw me with ugly PJ and messy hair,doh!
Although there was soooo many spoilers from someone *wink* they got me surprised :D
Thanks dearie..
Vicky, Tiar, Fauzan, Idha, Ano, Alex, and Ucy
love love love you all!!!


*Aww*

It's awesomely weird...
..because i got surprised with unsurprising way LOL

[JULY]

Di akhir bulan Juni, gue keterima di suatu Marketing Advertising Agency, Interact Carlson Marketing. Awalnya gara-gara bos tempat magang gue dulu nawarin gue buat interview jadi copywriter. Dulu emang sempet gue cerita ke dia kalo gue sempet pengen jadi copywriter. Akhirnya gue masuk ke kantor itu dengan situasi gue masih kejar-kejaran sama dateline skripsi dan jadwal sidang.
Dan akhirnya tanggal 16 Juli 2009 akhirnya jadi tanggal keramat buat gue, karena jam 9 pagi nama gue bertambah Gayatri Nadya Paramytha, S.Hum.
Alhamdulilah!




It's speechfully weird...
..because after 4 years of study in my Uni i never come so early (read my previous entry) and i cant describe how i felt that day,Pheewww..

[AUGUST]

Bulan puasa tahun ini jatuh di bulan Agustus, begitu pula WISUDA! Kebayang gak harus panas-panasan di balairung UI Depok yang dijejali wisudawan, pendamping, keluarga dan teman-temannya. Tadinya gue emang menolak untuk ikut wisuda karena gue pikir sayang amat bayar beratus-ratus ribu buat dipajang di depan dekan dan rektor. Untungnya teman-teman IKSI'05 berhasil meyakinkan gue buat ikutan dan gue sangat puas!
Puas foto-foto, dan juga puas akhirnya kewajiban gue sama orangtua udah terbayar.

In the same month, i saw one of my favorite band's concert, Phoenix!
It's kinda surprising since Phoenix is mainstream kind of band and that was WAWESOME! I enjoyed every song they played. Should i say it was BEST CONCERT of 2009!!



It's super duper happy (at last) weird..
..because i swallow my own word about this graduation ceremonial :P

[SEPT]

This month my beloved best friend leave for Sweden for almost one year to take his master program. I was so sad but after threw surprise going-away party i can feel so much better and hope for the best. Bon Voyage Tiar!

It's sadly weird..
..because i can't imagine i have one of my bestie not here beside me for at least a year :')

[OCT]

Setelah sekian lama gak liburan sekeluarga, alhamdulilah Lebaran kali ini ada kesempatan buat jalan-jalan ke Thailand,YIAY! So, Bangkok and Pattaya here we come!
So many places for sight-seeing,take a picture,and of course SHOP!
I always love travel to another developing country which has better public transportation,but too bad since i was with parents i rarely took MRT (or they call it Skytrain) and bus because of language gap. The rest of all i'm fascinated by them :)




It's fascinatingly weird..
..because it almost canceled on last minute but Thank God who gave me chance to spend time more with my fams,which very very rare!

[NOV]

Back to Jakarta, back to reality! And how i face reality? Well, new job is waiting!
Yes, finally my dream-kinda-job is waiting! Alhamdulilah, berkat forward twitter Cai gue apply ke Cosmopolitan FM one of station from MRA Broadcast Media Division as in creative assistant. Awalnya gue ragu karena basic station gue gak gitu kuat dibanding Marketing atau promosi. Tapi tetua, Ade Shiro bilang yang penting masuk dulu dan mau belajar, nanti bisa ada proses menuju situ. Well, here i am one of creative assistant a.k.a producer from this station, Wooo-hooo!!
Welcome to the jungle, radioslave!



it's excitedly weird..
..because, you know.. it's radio and i think i was born to be permanent radioslave LOL

[DEC]

Here comes the last month of the year as a wrap up. So far i'm still confused about what i've been done this year, maybe now am no longer student and have to face the reality. Yes, we grow up indeed! I hate it but what can we do anyway?
It's still out there, our dreams our vision and anything that we can ever imagine whether it'll come true or not,which i assumed dreams are more life than reality.
So, keep on dreaming people!
Let's make our dreams and fantasy live in our fairy tale life, cheers!

Happy New Year ;)

Tuesday, December 22, 2009

Re-Think About Life Highlight 2010

It's almost end of 2009 then come 2010.
I'm not kind of person who like to make New Year's resolution,afraid having failure to make it happen, so i rather make life highlight on that current year. At least, if there's something i can be proud of,it remarks achievement that i got this year.
Again, i can't think of any big achievement every month this year. Well, i can think one or two but not TWELVE!
Anyone, what is your life highlights on 2009?
Gimme' some idea puh-lease!



Source: jeanmiele.com

Friday, December 18, 2009

The 11th JIFFest; as my 1st being apart from it


Season festival film tanah air tahun ini kembali ditutup oleh Jakarta International Film Festival,kali ini yang kesebelas tanggal 4-12Desember 2009. Tidak seperti tahun-tahun sebelumnya, kali ini hanya ada 1 venue yang dipakai selama festival yaitu Blitz Megaplex Grand Indonesia. Berhubung venue ini sangat dekat dengan kantor, tak heran, meskipun bukan lagi jadi volunteer, kegiatan nonton menonton ini berlangsung hampir setiap hari.
Totalnya lebih kurang ada 8 film yang saya tonton. Selain memang merencanakan menonton film yang sudah saya tunggu-tunggu, berbekal undangan premiere saya juga berkesempatan menikmati beberapa film yang beru perdana tayang di layar bioskop Indonesia.
Selain film, suguhan tiap tahun dari JIFFest yang sayang dilewatkan adalah pannel discussion dengan beragam topik hangat seputar film dan industrinya. Lebih menariknya lagi, kita akan diperkenalkan dengan filmmaker asing atau pelaku industri film profesional yang memiliki lebih banyak pengalaman dan juga perbedaan point of view dari industri film Indonesia. Kesempatan yang saya dapat dari Film Marketing and Promotion bersama Thomas Chia,dari Lighthouse Film Singapore dan produser asal Australia, yang saya lupa namanya :P
Layaknya film ala festival, beberapa memang mungkin tidak seperti harapan tetapi buat saya film tidak pernah menjadi pilihan yang salah meskipun ada yang membuat Anda tidak betah duduk manis dan tidak memejamkan mata karenanya atau bahkan benar-benar membuat Anda hengkang keluar dari studio.
Well,saya berusaha akan membuat review film-film yang saya tonton, setidaknya satu-dua film. Sekarang, saya baru akan membagi judul-judul dan review singkatnya saja;

1. The Damned United (Inggris) : ★★★
Pecinta bola tentu tidak ingin melewatkan cerita di balik kesuksesan tim Inggris,Leeds United dan sang manager legendaris.

2. Soundtrack for Revolution (USA) : ★★★*
Kulit hitam masih mendapat kecaman di beberapa negara, tak terkecuali Martin Luther King, penggerak politik Apartheid.

3. Gubra (Malaysia) : ★★★★
Film pembuka dalam rangkaian tribute to Yasmin Ahmad dan salah satu trilogi Sepet, Gubra, dan Rabun.

4. Coco Avant Chanel (France) : ★★*
Kisah perjalanan hidup dan asmara Gabrielle yang akhirnya dikenal dengan rancangan klasik berlabel Chanel.

5. Mualaf (Malaysia) : ★★★
Film karya Yasmin Ahmad terakhir sebelum dia berpulang dan masih dibintangi Syarifa Amani sebagai bintang utamanya.

6. At The End of Daybreak (China) :★★
Film besutan sutradara Singapura yang mengisahkan cinta yang berbatas tipis dengan nafsu, nafsu membunuh.

7. Love And Rage (Denmark) : ★★★★*
Keinginan memiliki dan mencintai seseorang bisa jadi berlebihan dan mengguncang jiwa seseorang. Dinikmati bersama musik apik yang mengiringi.

8. NY I Love You (USA) : ★★★
New York, kota impian, kota super sibuk, kota yang tidak peduli, kota yang membosankan, kota yang romantis, dan semua yang dibenci tetap bisa menaburkan cinta.

Memang sangat sedikit dibandingkan dengan 110-an film lebih yang ditayangkan di JIFFest tahun ini. Sedih memang tidak bisa menikmati seluruhnya, sama rasanya ketika merasa bukan bagian dari festival film terbesar di Indonesia ini lagi :(

Friday, December 04, 2009

New Moon : Dear Bella, Why So Devoted?


Demam vampir kembali mengjangkiti Jakarta, setelah sebelumnya bioskop dibanjiri calon penonton yang ingin menikmati kiamat dalam layar perak.
Setelah tahun lalu, seri pertamanya, Twilight mencetak angka hampir $200 juta di seluruh dunia, kini sekuelnya menginjak angka $230 juta keuntungan baru di hari kesepuluh pemunculannya*. Yes, The Twilight Saga : New Moon kembali mewabah.

Di tahun kedua kemunculannya, cerita Bella dan Edward seolah makin complicated. Hubungan mereka yang menyisakan banyak pertentangan, mulai dari keluarga Cullen yang bisa berbalik membahayakan Bella,sampai akhirnya kepergian Edward yang membuat Bella seperti kehilangan pegangan.

Bella akhirnya mencari sandaran pada Jacob Black, sahabatnya yang merupakan werewolf. Time passed by, Bella mulai terbiasa dengan ketiadaan Edward dan sudah bisa memulai menerima Jacob. Tiba-tiba saja, Edward kembali lagi,ketika mengira Bella sudah tewas,Edward pun ingin menyerahkan diri ke Volturi. Bella yang tak ingin kehilangan Edward akhirnya menyusul ke Itali. Di sanalah akhirnya Edward harus mempertahankan diri dan Bella kembali ditantang untuk memilih bagaimana kelanjutan cintanya pada Edward atau Jacob.

Ending kisah cinta segitiga Bella-Edward-Jacob tentu sudah tidak perlu diceritakan pada penggemar Twilight karena pun sampai seri keempatnya, masih banyak twist yang mungkin akan ditawarkan. Di bawah arahan Chris Weitz, film ini masih mengusung warna-warna yang bisa mencirikan dinginnya Forks dan pucatnya sosok vampir itu sendiri. Warna-warna biru dan abu-abu mendominasi dengan sedikit sekali menampilkan kuning yang menyimbolkan terang dan hangatnya matahari. Latar film ini makin menunjukkan dinginnya suasana yang terbangun dari tiap tokohnya. Bella dengan teman-temannya, Bella dengan keluarga Cullen, Bella dengan Jacob, Bella dengan Charlie, bahkan Bella dengan Edward masih terasa dinginnya. Sikap Bella yang dingin pada Jacob namun berbalik hangat menimbulkan keheranan tersendiri, ketika ia tidak menentukan pilihannya, sang vampir atau manusia serigala. Bagi Bella, keduanya adalah cinta.
Terlihat dari dialog antara Bella dengan Jacob, begini,Jake, I love you. So please, don't make me choose. Cause it'll be him. It's always been him.
Bagaimana bisa ada dua cinta bagi Bella,kalau it's always been him, Edward?

Bella juga menunjukkan sebegitu ia memuja Edward, bahkan ketika ia akan ditinggalkan. Bella rela meninggalkan Charlie demi hidup abadinya dengan Edward, sebagai sesama vampir. Bella juga mendedikasikan sisa hidupnya untuk Edward.

Bella Swan: I'm coming with you!
Edward Cullen: Bella, I don't want you to come with me.
Bella Swan: You... You don't want me?
Edward Cullen: No.

Saat Edward berkata TIDAK, Bella masih mempertanyakan kembali dan justru itu sebagai punch line, Bella is so devoted to this vampire guy.
Well, buat temen-temen pecinta buku Stephanie Meyer ini tentu semua terasa menarik.

Satu hal yang tidak boleh dilupakan, Dakota Fanning sang pemeran Jane yang juga jadi pemanis yang cukup menarik. Jujur, dialah yang saya tunggu kemunculannya walau hanya sejenak. Meskipun perannya sangat sedikit, sosok Jane bisa menghapus image anak manis yang selama ini melekat pada Fanning.

Bagi saya, sepanjang hampir dua jam lebih itu kenikmatannya ada di dalam musik-musik yang mengiringi perjalanan Bella yang gloomy dan lagi-lagi dingin.
Lykke Li dengan suara tebalnya berhasil membuat suasana Forks kembali terasa saat lagu Possible diputar. Namun, juaranya buat saya tetap saja Thom Yorke dengan Hearing Damagenya yang jenius menghantarkan ke dalam New Moon tanpa kehilangan ciri khas Yorke, Good Job!

Ini list lagu soundtrack New Moon yang bisa dinikmati lewat CD originalnya atau situs download mp3 gratis lainnya :P
Enjoy!

1. DEATH CAB FOR CUTIE – MEET ME ON THE EQUINOX
2. BAND OF SKULLS – FRIENDS
3. THOM YORKE – HEARING DAMAGE
4. LYKKE LI – POSSIBILITY
5. THE KILLERS – A WHITE DEMON LOVE SONG
6. ANYA MARINA – SATELLITE HEART
7. MUSE – I BELONG TO YOU (NEW MOON REMIX)
8. BON IVER & ST. VINCENT – ROSYLN
9. BLACK REBEL MOTORCYCLE CLUB – DONE ALL WRONG
10. HURRICANE BELLS – MONSTERS
11. SEA WOLF – THE VIOLET HOUR
12. OK GO – SHOOTING THE MOON
13. GRIZZLY BEAR WITH VICTORIA LEGRAND – SLOW LIFE
14. EDITORS – NO SOUND BUT THE WIND
15. ALEXANDRE DESPLAT – NEW MOON (THE MEADOW)


*Data from Internet Movies Database

Thursday, November 19, 2009

REC 2 : Is It Zombie or Another Bad Creature?

Film horor sebenarnya bukan genre yang menarik buat saya. Untuk festival tahun ini, saya sudah memberanikan diri menonton 2 film, dan kali ini pilihan saya jatuh pada REC 2, sekuel film Spanyol yang tahun lalu masuk dalam box office Spanyol dan berhasil membuat saya penasaran dengan lanjutannya. Kisahnya masih seputar evakuasi gedung apartment yang penduduknya terinfeksi virus aneh dan menelan korban, Angela reporter TV lokal yang terjebak di dalamnya.
Kali ini, pencarian digawangi oleh Russo,Larra,Martos, dan Owen. Kolaborasi tim SAR dan medis ini berusaha menyelamatkan survivors yang tersisa di gedung itu.
Mereka berempat pun mencari-cari survivors yang tersisa di gedung itu. Ternyata, di tengah-tengah diketahui kalau Owen bukanlah utusan dari Dinas Kesehatan melainkan pendeta dari gereja yang mau menyelidiki sekte aneh yang menjadi penyebab hilangnya anak-anak kecil.
Tim tersebut akhirnya terpecah belah, namun karena hanya Owen yang bisa menyatakan misi tersebut tuntas atau tidak, mau tidak mau Russo, Larra dan Martos mengikuti komando Owen. Setelah satu persatu survivors yang ternyata sudah terinfeksi dibunuh oleh tim SAR ini, mereka tiba-tiba bertemu dengan 3 anak muda yang penasaran dan akhirnya nekat masuk ke gedung itu dan juga Angela, jurnalis yang menjadi pemicu terjadinya tragedi ini. Sayangnya, satu persatu korban berjatuhan dan menyisakan Owen, Angela, dan sang Kameramen. Cerita bergulir pada pencarian Owen akan sampel darah asli dan tempat persembunyian zombie yang menjadi awal dari infeksi massal ini.

Di akhir film, tokoh yang tersisa tinggal Angela dan Owen. Akhirnya, film yang sejak awal mengisahkan infeksi virus misterius dan membuat penghuni gedungnya dikarantina berubah menjadi setan-setan dari sekte hitam dan ingin menyebarkan ajarannya. Kekuatan cerita zombie yang dibangun sejak film REC pertama jadi hancur dan dipatahkan langsung oleh setan yang merasuki tubuh Angela sebagai korban pertama. Beberapa adegan mengingatkan kita pada film Exorcist. Angela yang kerasukan roh jahat mengeluarkan suara-suara aneh dan seolah memberikan clue-clue pada Owen, bagaimana agar ia bisa dimusnahkan, walaupun akhirnya tidak bisa.

Awlnya saya menilai film REC memberi angin segar dalam genre film horor yang dibuat dengan teknik ala video amatir, sayangnya penilaian ini agak berubah setelah menonton REC 2 ini. Film ini jadi tidak jauh beda dengan film-film yang mengangkat roh-roh jahat merasuki tubuh korbannya dan ia pun jadi kebal. Keberadaan pendeta Owen makin mengingatkan saya dengan komposisi film dengan tema perburuan roh jahat.

Sampai 45 menit pertama film ini berjalan, saya masih cukup excited ingin mengikuti sampai akhir cerita. Sayangnya, setelah Angela mengeluarkan kata-kata yang hampir sama dengan line-up Regan di film Exorcist excitement saya menurun drastis.

Friday, November 13, 2009

MACABRE : Young And Talented, Killer..


Malam tadi, 13 November 2009 tepat hari Jumat Kliwon, di tengah hujan yang mengguyur kota Jakarta makin lengkap ketika saya ikut mengantri nonton film Macabre alias Rumah Dara. Belum masuk ke bioskop saja, saya sudah membayangkan pertumpahan darah yang akan muncul di layar bioskop. Yah, akhirnya saya memberanikan diri menonton film pembuka Indonesia International Fantastic Film Festival 2009.

Suguhan malam itu adalah karya The Mo Brother, alias duo Timothy Tjahjanto dan Kimo Stamboel, yang merupakan pengembangan film pendek Dara tahun 2007. Sounding film Macabre ini sebenarnya sudah terdengar sejak lama terutama karena film pendeknya dianggap terlalu sadis oleh LSF. Ternyata memang film ini lebih dulu diputar di festival-festival luar negeri. Saya pun sudah mempersiapkan diri untuk thriller menegangkan malam itu.
Kisah perjalanan Ladya (Julie Estelle) dan Adjie (Ario Bayu) yang tengah menyelesaikan konflik keluarga menjadi tragis. Bersama Astrid (Sigi Wimala), istri Adjie yang sedang hamil, Jimmy (Daniel Manantha), Alam (Mike Muliadro) dan Eko (Dendy Subangil) yang mempertemukan mereka dengan Maya (Imelda Therine). Eko yang 'mata keranjang' bersedia mengantar Maya pulang karena kasihan. Sampainya di rumah Maya, mereka disambut dengan keramahan kakak Maya (Arifin Putra) dan suguhan khas Dara, mama Maya (Shareefa Danish). Tak bisa menolak mereka pun bersantap malam dengan rasa yang luar biasa. Ternyata, suguhan itu memang spesial, mereka pun tiba-tiba tidak sadarkan diri dan sesadarnya Ladya, Jimmy, dan Eko menemukan diri sedang terikat di gudang belakang, dan menyaksikan mutilasi yang dialami oleh Alam.
satu persatu mereka pun berkejar-kejaran dengan penghuni Rumah Dara itu.
Selanjutnya, cerita bergulir seperti apa yang sedang dibayangkan Anda di benak kepala.

Film horror thriller ini sudah menandakan daerahnya dengan 'darah' sejak awal film. Permainan darah pun jadi suatu kekuatan yang sudah dijanjikan dan akhirnya diumbar sepanjang hampir 100 menit. Adegan-adegan vulgar seperti mutilasi ditampilkan layaknya penjagal di peternakan. Selain kekuatan detail khas film horor seperti samurai, dan rumah tua, ekspresi tokoh-tokoh antagonisnya cukup membuat bergidik.
Imelda dan Arifin mungkin masih belum bisa menghilangkan imej 'manis' dalam karakter yang harusnya terlihat sadis. Tapi, kekakuan Arifin cukup mengimbangi karakter Dara yang entah sengaja dibuat terlihat kaku atau sosok yang tertangkap seperti itu akibat suara layaknya ibu-ibu tua yang tidak terdengar natural. Danish,yang aslinya kelahiran 1982 harus memerankan wanita tua yang lahir tahun 1800-an. Suara yang harus diberat-beratkan dan ekspresi wajah yang kaku plus signature body language memiringkan kepala ke samping, membuat sosok Dara makin misterius dan menyeramkan. Saat adegan Dara bergulat dengan Ladya, sosok yang dimunculkan makin menyeramkan, dengan balutan terusan putih polos dan rambut hitam panjang terurai mengingatkan kita pada sosok-sosok hantu khas Indonesia. Paduan Dara dengan gergaji mesin seolah ingin memadukan sosok hantu Indonesia di tengah senjata-senjata pembunuh yang makin canggih. Ekspresi wajah Danish yang menyeramkan menunjukkan dingin dan kakunya Dara, sekaligus hasrat membunuh yang besar. Puncaknya, ekspresi wajah saat Dara menempel di mobil Ladya dan akhirnya tertabrak pohon menjadi 'gong' yang mungkin mengantar Danish memenangkan Best Actress di Puchon Fantastic Film Festival, Juli lalu.
Angkat topi untuk Shareefa Danish.

Tokoh lain yang menjadi sorotan, Julie Estelle. Awalnya, kawan sebelah saya sempat menyeletuk, "Yah, cuma jadi pelayan?" dan saya pun tertawa, mengingat sang aktris memang tidak terlalu disorot di media promosi film ini. Ternyata, sosok Ladya disiapkan menjadi pahlawan di akhir film ini, seperti yang sudah saya bayangkan di menit ke dua puluhan saat film berlangsung. Tapi,Julie Estelle bisa tetap menunjukkan sisi ketakutan tokoh Ladya. Setelah Macabre, saya seperti melihat dia menjadi aktris spesialis horor dibandingkan drama meskipun wajahnya cenderung mellow.

Tokoh lainnya? Saya rasa tidak perlu, sama tidak perluanya dengan sorotan tokoh-tokoh bawahan lain yang sebebarnya terlalu banyak dan sempat membuat penokohan jadi tidak fokus. Sama seperti ketika adegan polisi yang menggerebek rumah Dara dan justru mementahkan kecemasan penonton dan berbalik tertawa,mungkin karena Aming yang imej komedinya sudah terlalu melekat muncul lebih dari 2 adegan.

Sisanya, Macabre cukup membuat bulu roma saya bergidik dan keparnoan saya muncul seketika saat melihat daging segar disajikan di atas meja makan.
Kira-kira darimana asal daging itu?

*berbagai sumber

Monday, November 09, 2009

The Ting Tings : Shut Up And Let Me Go (to Playground!)


Akhir tahun 2009 ini, Jakarta kembali kebanjiran musisi asing dan kali ini The Ting Tings ikut memeriahkan festival musik soul dan hip-hop, Java Soulnation. Pertunjukan yang seharusnya mulai pukul 9 malam, molor satu jam sampai jam 10 lewat.
Crowd yang sudah berdesak-desakan dan nggak sabar, akhirnya bersorak ketika intro musik yang sangat familiar dan akhirnya Jules de Martino, sang drummer sekaligus gitaris The Ting Tings muncul di atas panggung. Selama hampir sepuluh menit, Martino memainkan instrumen-instrumen yang ada bergantian. Penonton pun makin bersoraksorai melihat kepiawaian Martino. Makin jelas intro lagu We Walk dimainkan, Katie White sang vokalis pun muncul dengan teriakan dan tepuk tangan penggemarnya.
White yang tampil stylish dengan balutan baju hitam, tights ungu plus topi hitamnya menyapa penonton beberapa kali sampai akhirnya mendendangkan lagu-lagu hits seperti
Fruit Machine, Keep Your Head, dan Traffic Light. Antusiasme penonton terlihat cukup mereda setelah lagu Great DJ, mungkin karena kebanyakan penonton bukan penggemar band asal London ini, atau mereka memang penggemar musik R&B yang hanya coba-coba menonton aksi panggung The Ting Tings.
Di lagu ke delapan, penonton kembali memanas. Lagu single perdana Shut Up and Let Me Go membuat penonton yang terdiri dari abg berdandan lengkap ala Katie White sampai laki-laki paruh baya jejingrakan tak peduli sekitar. Impacilla Carpisung kembali membuat panggung utama di Istora Senayan memanas, White dan Martino bergantian menghilang dari atas panggung dan sempat terjadi adegan ‘pause’ yang membuat penonton penasaran. Sorakan penonton makin terasa saat dentuman drum Martino mengahantarkan lagu terakhir The Ting Tings malam itu. Yael NaimThat’s Not My Name sukses menjadi encore dan mengentaskan malam yang makin cantik dengan efek visualisasi eklektiknya. The Ting Tings, mungkin tidak akan kembali ke Soulnation. Kami ingin mereka ada di taman bermain atau pesta lainnya!

Setlist Soulnation, Jakarta
• We Walk
• Great DJ
• Fruit Machine
• Keep Your Head
• Traffic Light
• Be the One
• We Started Nothing
• Shut Up And Let Me Go
• Impacilla Carpisung
• That's Not My Name

Sunday, September 20, 2009

Perempuan Berkalung Sorban : Untuk Maju,Jadi Alien

Lebaran, biasanya tv swasta memutar film-film Indonesia yang (cukup) bagus. Heran juga sih,kalau memang bagus harusnya bisa ditonton di bioskop bukan di tv yang jaraknya cukup lama,bukan?

Anyway, malam ini tepat malam Idul Fitri Perempuan Berkalung Sorban karya Hanung Bramantyo menyita perhatian saya.
Ceritanya, Anisa gadis pesantren yang berusaha mencari kebebasan di luar pesantren karena sistem pendidikan yang cenderung merugikan perempuan. Anisa kerap mengalami hambatan, mulai dari tuduhan zinah,dianggap perempuan liar, sampai puncaknya ia kehilangan ayah tercinta.
Anisa akhirnya bisa melepaskan belenggu yang mengekangnya selama ini dan mengekspresikan lewat tulisannya dan juga dukungan Khudori,suaminya.

Di tengah kebebasannya mengekspresikan pikirannya, Anisa terpaksa kembali ke pesantren yang setelah 17 tahun ternyata tidak memberikannya pencerahan ataupun jendela bagi imajinasinya untuk melihat dunia.Tujuan Anisa membuat perubahan. Hal itu sulit apalagi pesantren memiliki stereotipe yang konservatif dan cenderung mengikuti norma-norma yang biasanya sudah turun temurun dijalankan.
Ada ketidaksetaraan yang disampaikan dalam film ini melalui pikiran dan perjuangan Anisa dengan murid-muridnya yang ingin belajar lewat membaca dan menulis. Anisa dengan keinginannya bisa berdiri sebagai istri dan wanita yang utuh dan mengesampingkan ketakutannya untuk memenuhi kodrat sebagai ibu. Dan, Anisa dengan keyakinannya bahwa meskipun dalam Islam, Allah menjanjikan surga bagi wanita, tetap saja perjuangan tidak berarti berhenti di situ saja. Wanita pun berhak dan wajib mendidik anak dan lingkungannya untuk bisa menyalurkan kebebasannya dengan tanggung jawab yang sudah semestinya memberikan faedah.

Anisa mungkin sudah banyak ada di antara kita,yang selalu merasa tidak bebas dan tidak sanggup melepaskan apa yang selama ini menyesakkan. Banyak yang berkoar-koar meminta kesetaraan,tetapi pahamkah apa itu kesetaraan? Dalam film ini, penggambaran kesetaraan sebenarnya cukup sederhana mengingat latar yang diambil di desa kecil di Jawa Tengah. Mungkin kita sebenarnya sudah merasakan apa yang Anisa ingin capai. Bisa menjadi apa saja, belajar apa saja, dan tahu tentang apa saja. Tidak lagi ada keharusan wanita kembali ke dapur,karena menurut Khudori dalam film hal tersebut bukanlah hal natural,tetapi kembali ke budaya masing-masing.

Berbicara budaya, wanita kerap dihadapkan pada fase membentuk keluarga yang dianggap sebagai salah satu 'kodrat' wanita. Dalam film ini juga ditekankan, wanita harus berada di kodratnya agar saat menjadi istri atau memiliki keluarga menjadi istri yang patuh dan keluarganya sakinah. Apakah membentuk keluarga dan pernikahan merupakan tujuan dari adanya wanita? Apakah perjuangan memncari kebebasan itu berhenti sampai ia menjadi istri atau ibu? Bagaimana jika ia dapat membentuk lingkungan lain yang sakinah tanpa harus berada dalam situasi itu,berkeluarga? Bila itu menjadi salah satu pilihannya sebagai ekspresi kebebasan,apakah dengan cara yang berbeda itu menjadikannya sebagai alien di antara manusia lainnya?
Apakah berbeda untuk memajukan diri dan masyarakat artinya menyerahkan diri pada kotak hitam yang membelenggunya dan justru menjerumuskan wanita pada kebalikan dari kebebasan?

Sorban, sebagai inisial dari kelelakian yang ada di kepala, letak yang teratas, dalam film ini begitu kental melambangkan bagaimana kuatnya diikatkan pada leher wanita untuk membelenggu dan berada dalam bayang-bayangan maskulinitas. Siap menunggu saatnya terlepas.

Monday, August 24, 2009

All American Rejects Live in Jakarta!


Terbukti! Musisi asing tidak takut mengunjungi Indonesia dan menampilkan performa terbaiknya di depan khalayak ramai Jakarta. Bersamaan dengan perayaan Hari Kemerdekaan Indonesia, The All American Rejects datang menghadirkan pertunjukan special untuk penggemarnya. Band asal Oklahoma ini juga menginap di hotel Ritz Carlton sebagai bentuk peduli dan bukti mereka tidak takut. Konser perdana AAR di Indonesia ini digelar Senin 17 Agustus 2009 di IStora Senayan Jakarta pukul 20.50 WIB. Meskipun diguyur hujan, penggemar fanatik AAR tetap datang ke I Wanna Rock Tour 2009 malam itu. Meskipun terlambat hampir satu jam dari jadwal seharusnya, konser ini dibuka dengan nyanyian lagu kebangsaan Indonesia raya oleh penonton dan disambut dengan Tyson Ritter, vokalis AAR yang berlari di atas panggung dengan membawa bendera Republik Indonesia. Penonton yang histeris melihat kemunculan Tyson tidak lebih lama lagi dibuat menunggu. Hits Dirty Little Secret langsung membuat penonton bernyanyi bersama. Setelah itu lagu-lagu hits seperti Swing Swing, My Paper Heart, The Last Song, It Ends Tonight, dan Real World. Penonton yang kebanyakan berusia 17-20 tahun tidak henti-hentinya jejingkrakan mengikuti irama lagu yang menghentak. Tyson yang begitu atraktif menunjukkan kemampuan menyanyinya hanya dibalut celana skinny merah dengan berbagai gaya. Mulai dengan merangkak meliuk-liukkan badannya, sampai memanjat tiang penyangga panggung. Penonton pun ikut histeris melihat kelakuan ajaib sang vokalis yang kontras dengan Nick Wheeler, sang bassis yang tampak rapi dengan setelan kemeja putih dan rompi hitam. Mike Kennerty dan Chris Gaylor pada gitar dan drum tak kalah atraktifnya dengan Tyson. Tyson juga tak henti-hentinya menyuarakan ‘MERDEKA’ di sela-sela lagu malam itu. Setelah encore penonton diajak bernyanyi lagu Move Along bersama dan puncaknya, ketika Tyson membacakan sebuah surat yang ditujukan untuk teroris yang tak hentinya mencoba menakut-nakuti masyarakat Indonesia dan orang asing yang ingin datang ke Indonesia. Dengan lantang ia menyerukan ‘F&%#* Terorist!!’ dan diikuti oleh seruan penonton yang ikut bersorak-sorai. Lagu Gives You Hell seperti ditujukan untuk mereka, teroris yang gagal menakut-nakuti masyarakat Indonesia begitu pula musisi-musisi asing yang malam itu menutup konsernya di lagu keduabelas pukul 22.30.

Thursday, August 06, 2009

A Jihad For Love

Musim festival film di Indonesia sudah dimulai! Dari bulan Juni lalu, Goelali Film Festival yang menampilkan film-film bertemakan anak digelar di Museum Bank Indonesia dan kemudian disusul oleh Kidfest yang acaranya berdekatan dengan Hari Anak Nasional, 23 Juli lalu. Sayangnya saya melewatkan kedua acara yang digelar perdana tahun ini tersebut. Agustus ini akhirnya saya bisa ikut keriaan yang digelar oleh Q-munity dalam Q Film Festival 2009. Acara yang sudah dimulai sejak 26 Juli lalu ini berakhir 5 Agustus lalu. Dua film yang sempat saya tonton, Jihad For Love dan antologi film Love Man Love Woman,Diana,dan Le Turkey.



Film Jihad For Love yang disutradarai oleh Parvez Sharma merupakan film produksi Amerika di tahun 2007. Film documenter ini bercerita tentang kehidupan orang-orang yang tinggal di negara Islam dan mereka sudah mengaku kalau mereka homoseksual. Amir, Muchsin, Maryam, dan Mazen adalah warga dunia. Mereka lahir dan besar di Turki, Mesir dan Iran yang dikenal sebagai negara dengan populasi Islam yang terbesar. Muchsin, laki-laki asal Mesir ini telah menikah dan punya tiga anak. Ia merupakan imam di salah satu mesjid dan ia membuat pengakuan bahwa ia gay di sebuah media cetak. Aksinya itu berdampak panjang dan ia pun kehilangan pekerjaannya. Muchsin pernah berpikir bagaimana kalau ia terkena hukuman mati karena homoseksual dilarang di Mesir. Amir harus menerima siksaan di Iran dan akhirnya pindah ke Turki karena homoseksual dianggap sebagai suatu kejahatan. Ia pun bertemu dengan Payam, Mojtaba, dan Arsham. Akhirnya, secara bertahap mereka mendapat suaka dan pindah ke Kanada untuk hidup yang lebih manusiawi. Mazen belum berani membuka kedoknya setelah ia masuk penjara karena ia seorang homoseksual dan diperlakukan layaknya binatang. Potret kehidupan manusia yang berjuang karena mereka ‘berbeda’ ini disajikan dalam bentuk yang cukup kontradiktif. Seperti yang banyak dipahami umat muslim, pandangan terhadap kaum homoseksual tertulis di kitab suci Al-qur’an dan dianggap sesuatu yang dilarang. Perilaku kaum Sodom dan Gomorrah menggambarkan bagaimana homoseksual adalah sesuatu deviasi seksual.

Keempat tokoh sentral dalam film ini merupakan umat yang takwa pada ajaran agama dan giat melaksanakan kewajiban ibadah. Hal ini menjadi sangat kontradiktif, di tengah ketaatan mereka shalat, mengkaji isi Al-qur’an, puasa, dan menutup auratnya, mereka dihadapkan pada sesuatu yang dianggap haram namun tidak bisa mereka hindari secara naluriah. Pertanyaan-pertanyaan muncul apakah memang Tuhan menciptakan kaum homoseksual di dunia ini? Kalau iya, mengapa seolah mereka diciptakan seolah berbeda dari manusia lainnya? Muchsin pernah meminta dan berdoa untuk ditunjukkan jalan apabila homoseksual itu salah. Pernikahan Muchsin dengan seorang wanita bukanlah jawaban dari pertanyaan yang justru makin menyiksanya. Muchsin akhirnya menerima keadaannya dan begitu pula anak-anaknya yang tetap berada di sisinya.

Simbol deviasi yang dialami tokoh-tokoh ini ditunjukkan dengan jelas dalam film ini. Saat Amir harus pindah dari Iran ke Turki, ia digambarkan sedang mengenakan pakaian dan hijab yang menutupi seluruh tubuhnya. Ia adalah laki-laki di balik atribut perempuan itu. Sosok yang ditampilkan dengan hijab adalah wanita, namun atribut itu hanyalah topeng yang berusaha ditonjolkan untuk berlindung. Amir seolah merasa aman di balik jubah kewanitaannya padahal atribut wanita itulah yang membuat Amir tersiksa. Ironi. Perbedaan tempat tinggal juga ditunjukkan dengan perbedaan warna tembok warna hijau dan oranye yang bersebelahan. Rumah yang berada dalam satu wilayah itu seolah tidak mau disamakan antara kaum hetero dan homoseksual. Pandangan masyarakat atas penyimpangan itu membuat mereka ingin mengotak-kotakan kaum homoseksual di luar lingkungan mereka. Simbol lain muncul dalam adegan tiga sahabat Payam, Amir, dan Mojtaba. Mereka kerap bercerita bagaimana pernikahan mereka berlangsung sambil bersantai di atas bukit. Ketika ada iring-iringan jenazah, mereka berdiri di atas bukit dan memandang jenazah itu. Sosok ketiga lelaki tersebut tidak digambarkan dengan jelas tetapi hanya lewat siluet bayangan yang ada di atas bukit, berbeda dengan orang-orang yang sedang menggiring jenazah. Bagi orang lain, keberadaan Payam dkk menjadi bayangan yang tidak dapat tersentuh dan berbeda dari mereka yang seolah benar-benar ‘nyata’. Kelompok homoseksual seolah hidup dalam dunia yang tidak nyata dan terbatas. Dunia mereka seakan gelap dan tertutup. Simbol agama yang terasa sangat dalam adalah adegan terakhir ketika mereka semua mencoba menyatakan bahwa Tuhan adalah Maha Pengampun jadi jangan pernah berhenti memohon ampun atas apa yang dilakukan umat-Nya. Tidak ada yang bisa menghakimi umat manusia bahwa ia berdosa atau tidak selain Sang Pencipta. Dialog ini diiringi dengan adegan duduk tahiyat saat shalat.Saat mereka mengeluarkan telunjuknya dan mengucapkan bacaan tahiyat yang bermakna bahwa umat Muslim yang berjanji menyembah Allah dan selanjutnya adalah bentuk pengabdian manusia terhadap Tuhannya. Begitu pula dengan janji Allah yang berjanji mengampuni hamba-Nya. Tanpa perlu orang lain menghakimi dan berusaha membuat perhitungan dosa umatnya, urusan religi selalu menjadi hubungan yang pribadi bagi manusia dan Tuhan yang menciptakannya. Sesuai dengan judulnya, mereka sedang berjuang, berjihad. Berjuang atas cintanya terhadap Tuhan dan sesamanya. Mereka tidak mau kehilangan cinta Allah karena perbedaan yang dimilikinya karena bagi mereka cinta Allah lah yang terbesar dan bentuk pengabdian manusia pada Sang Pencipta.

source www.ajihadforlove.com

Monday, August 03, 2009

Lets Have Phoenix, On Your Favorite Weekend Ending*


Sabtu 1 Agustus 2009, puluhan muda-mudi memenuhi kawasan SCBD Jakarta tepatnya Bengkel Night Park. Mereka yang sudah berdandan begitu fashionable ini berkumpul sejak pukul 6 sore, padahal pintu arena konser Beatfest ini baru akan dibuka pukul 7 malam. Pukul 7 lewat, antrian mulai bergerak dan calon penonton sudah mulai bergerak masuk. Lorong menuju panggung berupa lorong penuh kaca dan disoroti black light yang menimbulkan warna-warna elektrik dan menyala dalam gelap. Sebelumnya, setelah pengecekan tiket di pintu masuk, penonton ditawari dengan untuk memasang tattoo temporary berbentuk stiker yang dapat menyala dalam gelap terutama saat disorot black light. Semuanya gratis! Voice over di dalam Bengkel Night Park mulai menyapa penonton yang berkerumun di stan merchandise dan bar lalu mengumumkan kalau Naif akan muncul sebagai artis pembuka pertama.Acara yang bekerja sama dengan toko buku Aksara dan A Mild ini mengusung nama Soundshine yang kerap menampilkan artis-artis indie dari dalam dan luar negeri. Membawakan lagu-lagu hits seperti Air dan Api dan Ajojing, Naif mengajak pemuda-pemudi untuk ‘pemanasan’ sebelum bintang utama konser itu tampil. Setelah Naif, band asal Bandung,The Sigit langsung menghentak dengan lagu-lagu Money Making, Black Amplifier, dan The Party. Dalam balutan kostum hitam-hitam, The Sigit makin memanaskan suasana dan penonton ikut menyanyi bersama. The Sigit sudah, saatnya Rock and Roll Mafia mengantar penonton ke 45 menit menuju band utama asal Perancis itu. Dengan musik yang khas dengan sentuhan synthesizer, RNRM berhasil membuat penonton berada di puncak kenikmatan musik dance electronica yang dibawakannya. Akhirnya, sekitar pukul 22.30 Phoenix bintang utama dengan empat personilnya membuka konser perdananya di Jakarta dengan hits Lisztomania dari album terbarunya, Wolfgang Amadeus Phoenix. Penonton yang hafal dengan lagu teranyar mereka langsung serentak koor mengikuti sang vokalis, Thomas Mars. Phoenix yang terdiri dari Thomas Mars (vokal), Deck D’Arcy (bass), Laurent Brancowitz dan Christian Mazzalai (gitar) pun memainkan hits-hits dari album terdahulu United, Alphabetical, It’s Never Been Like That dan pastinya lagu terbaru dari album Wolfgang Amedeus Phoenix yang rilis tahun 2009 ini. Sambil sesekali menyapa penonton, Mars mengungkapkan ia sangat excited menggelar konser pertama Phoenix di Jakarta. Ia pun sempat berterimakasih dengan Bahasa Indonesia logat Perancisnya. Konser dilanjutkan dengan Run,Run,Run, Everything is Everything, Long Distance Call, Lasso dan Love Like a Sunset yang merupakan lagu terminim lirik di album keempat mereka. Layaknya trik konser pada umumnya, mereka pamit meninggalkan panggung dan penonton yang berteriak-teriak “We Want More, We Want More!” yang haus encore. Kurang dari lima belas menit rehat, Thomas dan sang gitaris muncul menyambut histeria penonton dan melantunkan hits milik Air, duo asal Perancis, Playground Love dengan versi akustik. Mars menyebut ini sebagai kejutan untuk Jakarta. Kejutan belum selesai, tiga lagu berturut-turut If I Ever Feel Better, Too Young, dan akhirnya 1901 menjadi encore penutup konser malam itu. Selain ‘panas’ karena aksi panggung yang atraktif dan komunikatif, penggemar Phoenix pun terpuaskan karena sorotan lampu artistik ikut menyemarakkan dan menambah panasnya suasana Bengkel Night Park malam itu, literally.

So, Jakarta is totally safe and Phoenix already prove it they’re also not afraid!
We Love You Phoenix!!



*from Lisztomania lyrics

Thursday, July 23, 2009

Pagi Hari dalam Bahasa Sunda

Thank God It’s Friday!
Saatnya bersenang-senang di akhir minggu ini.
Sebelum keriaan di mulai malam ini, gue melewati pagi yang cukup aneh saat gue lagi jalan menuju kantor.
Gue biasanya jalan dari gedung Telkom menuju kantor gue di Menara Jamsostek. Jalanan menuju kantor itu jarang banget ada orang yang jalan apalagi yang melawan arah. Gue yang masih ngantuk (seperti biasa) jalan dengan gak peduli sama sekitar gue. Di depan gue ada bapak-bapak pakai baju setelan kemeja lengan pendek, celana jeans, dan sandal jepit. Gue gak ngeh darimana muculnya bapak ini. Tiba-tiba dia udah ngobrol sama abang-abang yang jualan sol sepatu pake gerobak yang jalan berlawanan arah sama gue. Mereka berdua berhenti dan ngobrol entah apa. Awalnya gue gak meratiin, tapi gue jadi agak penasaran juga karena gue lihat abang tukang sol ini tiba-tiba mengeluarkan uang selembar lima ribuan, dilihat dari warna uang dari jauh. Gue piker si bapak ini beli sol sepatu ke abangnya. Tapi gue lihat lagi, bapak itu gak megang apa-apa dan abang sol itu pun berlalu. Gue meneruskan jalan gue dan bapak itu jalan di belakang gue.
Tiba-tiba gue ngerasa ada orang ngomong di belakang gue tapi gue gak bisa memahami apa yang dia omongin. Gue akhirnya sedikit memutar kepala gue, ternyata bapak itu sudah ada di samping gue but still I can barely understanding what he’s babbling about.
Dia nanya,
Bapak : “Ke kampung rambutan gimana yah?”
Gue : (setengah masih kaget, ngantuk, dan beneran gak tau) “……..”
Bapak: “^@*&@&*!1+\ Kampung rambutan, neng!”
Gue : (masih diem, gak paham kata-kata dia selain kampong itu.)
Bapak : “Saya jalan kaki dari Blok M, tadi dikasih uang sama tukang sol 5000”
Terus bapak itu ngasi lihat uang 5000-annya dan dia jalan di depan gue.
Gue pengen ngedahuluin dia, tapi susah juga karena dia jalannya lumayan cepet.

Tiba-tiba bapak itu balik badan lagi, again dia bergumam sesuatu yang gak gue ngerti.
Dia terus mengeluarkan dompetnya, dikeluarin juga uang recehan seratus perak dari dompetnya.
Barulah gue mengerti apa yang sedang terjadi jam 08.25 pagi hari itu.
Gue agak serem sebenernya, cuma gue kasian juga sama dia apalagi kata-kata (yang kayanya bahasa Sunda) yang gue pahami dari dia cuma jalan kaki dari Blok M. Lumayan juga ke Gatot Subroto. Walaupun gue gak tau juga dia bohong atau gak.
Gue akhirnya mengelurkan sejumlah uang dan bapak itu berlalu dengan jalannya yang terburu-buru. Dia gak melihat ke belakang lagi sampai pas gue masuk ke kantor gue, dia nengok ke arah belakang tapi gue udah keburu masuk.

Well,
Kalau kejadian ini terjadi diatas jam 6 sore mungkin gue akan lebih parno dan ignore dia.
Gue gak tau apa tujuan dia dan apa yang dia bilang itu bener atau gak. At least I tried to help,is it? Or I just made a short cut to escape from weirdness of him?
Jakarta,makin aneh aja deh orang-orangnya!!

Tuesday, July 21, 2009

Lalu...?

Pertanyaan-pertanyaan ini muncul dari dosen-dosen penguji dan senior-senior yang sudah mendengar kabar kalau saya sudah lulus,
Setelah ini, rencananya mau ngapain?


Kalau pertanyaan itu bukan hanya pertanyaan fatis,jawabannya akan seperti ini,

1. Pengen leha-leha jadi pengangguran buat beberapa bulan
2. Jadi volunteer-volunteer acara film atau budaya :)
3. Nyari NGO yang berhubungan sama anak-anak trus volunteering(cita-cita sejak setahun lalu dan masih belom terealisasikan)
4. Bisa haha-hihi sama temen gue yang bakal pergi jauh
5. Apply-apply short course atau beasiswa for year or two programs
6. EXCHANGE AIESEC!!!!!!!!
7. short course film di NYFA
8. BERLIBUR!
9. .....kalo udah bosen,baru cari-cari kerjaan beneran
10. yang berhubungan sama media
11. dan pastinya sama promosi
12. atau marketing
13. dan..FILM!!

Jadi, jawabannya pak,bu,kak,bang,mas,neng,jeung,mbak..
Aku ingin begini,aku ingin begitu
ingin ini ingin itu
BANYAK SEKALI..!!

Friday, July 17, 2009

Thank You List

Alhamdulillah! Satu kata yang keluar dari mulut saya ketika akhirnya skripsi yang menjadi penentu hidup saya di kampus ini selesai sudah. Bukan hanya satu semester waktu yang dibutuhkan, tetapi sepanjang empat tahun masa studi saya memberi inspirasi pada tulisan yang saya buat ini. Kembali saya ucapkan puji syukur dan terima kasih sebesar-besarnya pada semua pihak yang terkait dalam penyelesaian skripsi ini dan akhirnya mengakhiri masa studi saya di Program Studi Indonesia Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya Universitas Indonesia.

1. Allah SWT. Tuhan Yang Maha Esa, Maha Adil pada hambaNya. Selalu melimpahkan berkahnya dan menunjukkan jalan bagi hambaNya yang tersesat dan menjadi Pengawas di kala lelah dan lengah. Terima kasih atas kekuatan selama menjalani semua ini dan tanpa kekuatanMu, saya mungkin akan menyerah di tengah jalan.
2. Orangtua terkasih, Harijadi dan Sri Wahjuni. Insya Allah, ini menjadi persembahan yang membanggakan bagi kalian dan terima kasih atas doa dan dukungan yang mungkin tidak bisa terucap.
3. Kathena Hanindita dan Ario Seno, adik-adik tercinta. Terima kasih, terima kasih, dan sayang kalian!
4. Ibu Dien Rovita, M.Hum selaku pembimbing skripsi selama hampir satu semester ini. Terima kasih atas kesabarannya membimbing mahasiswanya yang sering menghilang dan bahasa Indonesianya kacau. Terima kasih atas ilmu yang sudah dibagi dan semua usahanya membantu saya dan maaf jika selama masa bimbingan banyak hal yang kurang berkenan.
5. Bapak Untung Yuwono, penguji skripsi yang sangat inspiratif. Terima kasih atas bimbingannya dan ilmu-ilmu yang luar biasa tinggi dan membuat saya ingin terus belajar.
6. Bapak Tommy Christomy, Ph.D , penguji skripsi yang makin menyadarkan saya bahwa memang seharusnya saya mengkaji sastra lebih dalam dan sastralah yang menjadi ketertarikan saya bahkan sebelum menjadi mahasiswa program studi Indonesia. Terima kasih atas ilmu dan bimbingannya.
7. Ibu Nitrasattri Handayani,M.Hum selaku pembimbing akademis selama hampir empat tahun. Terima kasih selalu memberi kebebasan untuk saya memilih kuliah selama empat tahun dan selalu sabar menghadapi pertanyaan dan keinginan saya yang sangat banyak.
8. Dosen-dosen Program Studi Indonesia, Ibu Fina, Ibu Pamela, Ibu Sri, Ibu Pris, Ibu Niken, Ibu Kiki, Pak Harimurti, Pak Syahrial, Mas Iben, Ibu Ninin, Pak Umar, Ibu Mamlah, Pak Sunu, Mbak Ratna, Mas Asep, dan pengajar Program Studi Indonesia lainnya yang tidak bisa disebutkan satu perasatu. Terima kasih.
9. Teman-teman IKSI seperjuangan angkatan 2005. Terima kasih semuanya tak terkira! Seneng banget bisa punya angkatan kaya kalian yang gak berhenti buat saling ingetin biar kita bisa lulus bareng yah! Mulai dari HHK, PK, Falasido,ITP dan segala kegilaan dan keriaan yang udah kita lalui bersama gak bisa dilupain dan pasti bakal kangen kalian banget! Otriana alias Otong, teman dari bayi sampe ‘sebesar’ ini,makasih atas dukungannya dan cerita-ceritanya. Cipy alias Igaj kesayangan yang selalu nyemangatin Agajnya yang super males ini, makasih ‘besar’! Geng-gongan, Ariny, semoga kali ini benar kudanya yah! Vidya, masih panjang drama hidup ini,bukan? Yuki, bakal kangen teri medan super lezat itu! Ine, ngelawak terus yah! Ipeh, kangen lo banget deh! Mila Jamile, tetep jaga asetmu itu nak! Sekar, jangan lupakan gebetan-gebetan seluruh kansas yah! Nisa, gak nyangka di SMA gak deket sekarang kita bisa lulus bareng. Saras, ayo cepat ‘berlayar’ masih luas ‘lautnya’, Geng LoLa Wita, Anin, Dwi, Eky, Ridwan, Adi ,Meta, Ana, Maul, Donna, Evlin. Aryo, Samsu, Astri, Rina, Nunik, Ela, Puri, Yos, Dian, Sakti, Inggar, Miu, Chira, Santri, dan kakak-kakak serta adik-adik IKSI lainnya.
10. Kolega, sahabat, dan guru, kolega RTC UI FM. You guys totally CHANGE my life! Become part of RTC is one of my life-changing experiences. Tiar, pikiran-pikiran lo membuat gue selalu yakin sama diri gue, Idha butuh waktu lebih dari 2 tahun dan 2 semester Spanyol buat bisa kita jadi kaya gini, hope this will last more than that cariƱo. Fauzan, kakak dari my so-called-nerdy-fella, so proud to have friend like you who can change my mind then jump into ‘that’ field, thank you! Ano Banano aka Panda, terima kasih atas komentar-komentar ajaibnya, jangan nyushi terus yah panda, Ucy si polos dan baik hati, makasi yah semangat dan komentar lucu kamu, Alex si pasif tapi tetep kreatif, teruskan ‘pendakianmu’ ;) Andwi, my dearest sista makasi buat selama ini bukan cuma jadi HRD abadi aja tapi tong sampah gue, girls rule! Adis, my brother you can be tough girl and welcome to the ‘jungle’, Ucan, Ryan, Fajri, Devhy, Echo, Alyn, Ojan, semua kolega 2006, Marcomm Division, Managerial 2007 & 2008, semua penghuni lantai 2 gedung pusgiwa teknik UI. Semangat terus yah semua! Gue bangga pernah dan akan terus menjadi bagian dari 107.9 RTC UI FM!!!
11. Sahabat terbaik Nuria Inaya, walaupun kamu pikun kayak Dori, terima kasih atas semangatnya dan kue-kue enaknya! Rara Dithasywari, terima kasih doa dari jauhnya tetap terasa kok dari sini ;) Chibolita si teman 12 tahun, Metha, Udinda, Atta. Teman-teman Abang None Jakarta Pusat, terutama 2007, Icha, Wilma, Ina, Nadia, Rian dan Ikatan Abang None Jakarta Pusat.
12. Inspirasi dan semangat dari teman-teman di acara festival film. JIFFest, Europe on Screen, Konfiden, V Film Festival, dan teman-teman yang selalu membuahkan inspirasi tentang film. Alex Sihar, Lulu Ratna, Lintang Gitomartoyo, Putri Tjondronegoro, Chinta Permata, dan semua yang pernah membuka wawasan dan bermain walau hanya satu ‘adegan’ saja dalam rangkaian ‘film’ saya.
13. Djoko Anwar dan Joni, inspirasi saya bahkan sejak Joni belum bisa dijanjikan sampai akhirnya saya bisa masuk dalam Pintu Terlarang.
14. Eu Meus Amigos em Cantar Caravelas, especially Maria Emilia Irmler & Jo, hope we can meet again!
15. Kolega di tempat kerja, Spice! Magazine dan Interact Carlson, terima kasih selalu diizinkan mengurus ini-itu untuk skripsi dan ilmu-ilmunya. International Volunteer Chinese Childrenhome Shelter Association 2008 and AIESEC Taiwan, what a great moment to share with you guys! One of my best life changing experiences and we never say goodbye! Hope we can gather again and watch those kids smile and laugh again ;)
16. Part time lover and full time best friend, Vicky Ardian Amir Harahap, semangatnya, dukungan, doanya, waktunya, komentar-komentar ajaib yang justru membangun, dan semuanya! It’s common to have weird thoughts like we had, thanks for being here ;)

Pagi Paling Pagi

Lepas sudah!
Kamis 16 Juli 2009 pukul 09.15
Gayatri Nadya dinyatakan LULUS dalam sidang skripsinya!!
YIAY!!
Finally i’m done after four years studied and four months struggling with my thesis!
Feel so Grateful with all i got and thankful for everyone who helps me through this
:)

Sunday, July 12, 2009

Waiting For The Execution Day

Untuk ketiga kalinya, gue gak bisa dateng (lagi) ke Malam Final Abnon DKI Rabu 15 Juli nanti. Kalau dua tahun lalu, gue harus bed rest karena terkena typhus dan tahun lalu karena gue lagi volunteer di Taiwan, kali ini karena besoknya (tanggal 16) Insya Allah gue akan mempresentasikan dan mempertanggungjawabkan skripsi yang udah bikin gue skip selama 3 bulanan ini.
Yah!
Tough choice memang tapi gue masih tau mana prioritas gue saat ini.
Ibaratnya, sekarang udah tinggal satu langkah lagi then, I’m done, like a chicken!
Bisa dibilang sebulanan terakhir ini masa yang bikin gue ketar-ketir. Semua anak-anak di jurusan terutama angkatan 2005 tahu betapa males dan underdognya gue. Mereka suka bikin becandaan,”udah Na, semester depan aja!”. Kalo udah digituin, biasanya gue udah gak peduli dan bodo amat. Sempet sih kepikiran buat, ya udahlah yah semester depan sounds not too bad. Apalagi pas gue lagi sibuk-sibuknya (dan menikmati) internship gue di Spice! Kayanya saat itu yang gue pikirin kerjaan mulu. Tapi, mengingat keunderdog-an gue di antara angkatan yang bakal pada lulus semester ini hamper 90% membuat gue berpikir lagi, ntar kalo gak ada mereka, gue bakal males-malesan dan makin gak ada yang yang menyemangati gue lagi dong!
Akhirnya gue mentrigger diri gue sendiri biar bisa lulus semester ini.
Skripsi setebal (Cuma) 80-an halaman itu udah ada di tangan pembaca gue yang notabene orang hebat di jurusan. Dengan berbagai revisi akibat bahasa Indonesia gue yang dinilai amburadul akhirnya gue mesti bolak-balik benerin.
Kehectican ini makin menjadi, apalagi pas gue tiba-tiba dapet telfon dari Bang Nurman, bos tempat magang gue dulu, The Maker Online. Dia nanya apa gue udah lulus belom, gue jawab belom. Tapi dia nawarin buat jadi copywriter di kantor temennya. Well, since I got nothing to lose, I sent them my curriculum vitae. Not so long, they called me back!
And goes the interview followed by contract signing, I become copywriter at Interact Carlson Marketing.
Sebenernya kantor ini sejenis agency marketing (as I googled) tapi mereka juga punya advertising agency.
Anyway, I’m not gonna talk about my work here.
Dengan kehebohan kerjaan dan kampus yang masih harus bikin gue ribet, gue ngerasa butuh suntikan energi haha-hihi dari temen-temen gue. Karena kita semua lagi heboh ngurus hidup masing-masing, Idha, Ano ,Ucy juga mau siding (and theirs went well,Congrats fellas!) Tiar ribet ngurus keperluan buat ke Swedia, Fauzan menikmati siaran-siaran terakhirnya, Alex dengan blog barunya, dan Vicky ..apa yah kesibukan kamu? Hehe Intinya sih, gue selalu pengen ketemu mereka-mereka ini, meskipun kesibukan di tengah-tengah gak bisa dihindari.
Ajaibnya, di tengah kehectican masing-masing, kita malah ketemu cukup sering selama 2 minggu ini. Mulai nememin sidang Idha sama Ano, terus farewell Fauzan di Hard Rock, ke kawinan anak Abnon 2008, sampe ke RTC dengerin siaran Movie Trax ditutup dengan mie Aceh plus ketawa-ketiwi sampe jam 2 pagi!
Well, it helps me a lot! That haha-hihi thingy boost up my energy and my mood, at least lessen my nerve to face that day.
I still need it though for the next four days, fellas!

Saturday, June 27, 2009

Ketika Cinta Romeo & Juliet Bertasbih Di Dadaku






Akhirnya, saya menonton juga film Garuda di Dadaku, Sabtu 27 Juni 09 ini. Untuk ketiga kalinya antri dan gagal mendapatkan tiket, malam ini terpuaskan sudah hasrat untuk menonton film yang (katanya) sangat direkomendasikan ini.
Sebelumnya, saya sudah menonton Ketika Cinta Bertasbih (KCB) yang sempat heboh dengan tagline 'ASLI MESIR' itu. Sebenarnya saya tidak begitu ingin menonton film ini, apalagi dua teman saya, Ucan & Dian cerita panjang lebar sepanjang Jakarta-Anyer betapa 'sinetron'-nya film ini. Saya pribadi mencoba selalu menonton semua film Indonesia (yang cukup bermutu pastinya) dan juga karena ada teman saya yang main di KCB.


Secara keseluruhan saya memberikan nilai 4 dari 10 buat KCB
Kekuatan film ini memang ada di pemainnya. Aktingnya oke dan terkesan natural, malah cenderung lucu terutama pemain yang menjadi teman-temannya Azzam.
Sayangnya, alur cerita membuat saya bingung apalagi saya memang bukan pembaca bukunya.
Ada bagian yang seolah-olah terasa melompat. Pertanyaan saya, sebenarnya Sarah yang meneror Furqon itu siapa dan mengapa Furqon diteror (at the first place)?
Sinematografi yang paling disayangkan dari film Asli Mesir ini, blue screen yang terlihat sangat film tahun 70-an (since it looks so vintage in technology). Ketika Adegan ketika Azzam sedang masak di pinggir laut. Entah apakah akan terjawab di KCB 2, we'll see. Satu lagi, begitu banyak hard-sell yang ditampilkan dalam film ini menjadi kesinetronan film ini makin menjadi.
To KCB producers and (especially) writer please remember this is movie not soap opera,but i do remember this is business as well!
Saya jadi ingat kata-kata Kang Abik,sang penulis, ketika film Ayat-Ayat Cinta (AAC) meledak tahun lalu. Ia ingin film berikutnya (KCB) lebih mendekati dengan bukunya, termasuk pemainnya. Oke, pemain KCB sudah cukup baik tetapi unsur lainnya jadi sangat berbanding terbalik, Sorry..
I prefer AAC than KCB.

Film berikutnya ternyata juga masih menjual beberapa produk sponsor di dalamnya, untung saja mereka tidak 'sekuat' itu menjualnya.
Mengomentari Garuda Di Dadaku (GDD), Sepertinya semua orang bisa menilai isi cerita dan pesan moral yang sangat universal dalam film ini. Simple,touchy and it belongs to everybody!
Film Indonesia yang berusaha memperhatikan realitas anak-anak di negara ini sejauh ini baru film ini dan Laskar Pelangi. Lagi-lagi kita disuguhkan kenyataan ketika seseorang yang punya mimpi tinggi harus terhalang oleh orang lain atau uang.
Saya cukup tersentuh melihat persahabatan Bayu dan Heri yang sangat tulus apalagi latar belakang Heri yang anak orang kaya sedangkan Bayu sebaliknya.
Sayangnya, karakter Heri kurang diperdalam dengan konflik dirinya sendiri atau dengan Bayu. Satu lagi, saya sedikit bertanya-tanya, apakaha benar anak seusia itu bisa berbicara banyak tentang mimpi dan hidup sampai setinggi itu? Kalau iya, saya acungi empat jempol!
Klimaks bagi saya, jelas di adegan ketika pengumuman Bayu lolos seleksi timnas.
Tanpa ada dialog panjang lebar, akhir film tersebut benar-benar seperti apa yang saya bayangkan.
Baju merah dengan garuda di dada kiri sudah dipakai Bayu dan ia siap berlaga di bawah sorotan lampu stadion. I can imagine how does it feel to be there!
GDD mendapat 8.5 dari 10


Lalu, kenapa ada Romeo&Juliet (R&J) di tengah-tengah itu semua?
Beberapa waktu lalu, saya dan dua teman nekat nonton R&J di bioskop terpencil dekat rumah. Sudah tidak ada lagi yang memutar R&J kala itu.
Setelah menonton, teman saya yang memang bukan penggemar bola Indonesia tapi fans Bayer Munchen, berkomentar film ini terlalu 'berani' mengangkat isu sensitif ke dalam film.
Saya,yang sama sekali tidak paham bola, berpendapat mungkin memang tujuannya memberikan gambaran kehidupan yang paling nyata dari penggemar bola.
Bedanya dengan GDD, yah memang beda.
Kalau GDD mengusung bola sebagai 'mimpi' yang ingin dicapai dengan cara apapun, R&J justru menjadikannya sebagai 'sekte' yang membuat penggemarnya mau melakukan apapun demi bola.

Bayu bisa berkata 'tidak' bahkan pada Heri dan impian menjadi pemain nasional dengan bakat terpendamnya itu demi cintanya pada sang Kakek, tetapi ternyata cinta Rangga pada Desi masih terkalahkan dengan cintanya pada Persija.

Sunday, June 07, 2009

Reminiscing Good-Old Times

Gue baru saja membuka facebook pagi ini dan melihat postingan foto terbaru dari Adis, my beloved bradda' yang masuk finalis Abang None Pusat '09. Pasti dia lagi euphoria karantina dan lagi senang-senangnya!
It's brought up my memories of 2007, rindu sekali!
Jadi pengen intip-intip foto jaman dulu sampe sekarang dua tahun berlalu..





Awful Face on My First Morning of Twenty-Two

Okay, after my long speech about me no likey surprises, the next morning i got one from my beloved Gank Bandung.

actually i already read the hint from days before,
#1 i went to Vicky's room, and accidentally i saw his calendar marked on May said,planning Nana's birthday!! Okay,i was thrilled to read it, but it's better not knowing yet. I didn't take it seriously thou

#2 on my birthday-morning, Ucy sent me text and post something on Plurk which gave hint about surprises, well not really hint because she really did tell me, that she can't join the surprise 'coz she has to work. And by that time they haven't arrived yet!

It was still surprising since they broke in to my messy room and i haven't showered yet,darn photograph!
These are pictures from my room and i wanna tell them how much i love them, truly ;)



Just Forget The Past

Hari ini gue bermalas-malasan saja sambil menunggu mood booster buat ngerjain revisi analisis skripsi gue. Sendiri saja semua orang pergi.
Seperti biasa gue jalan-jalan di dunia maya, plurk, twitter, facebook, youtube etcetera menjadi distraction saat itu.
Gue lagi liat-liat followers di beberapa account temen-temen gue, sekalian biar nambahin orang buat difollow, and all the sudden i saw new post from my high-school friend ngomongin tentang pemenang arisan yang diposting 2 hari lalu which means arisan Juni. Well, i wasn't invited even thou i know some news about it,damn! Gue juga jadi inget kejadian beberapa hari lalu, gue inget salah satu temen sma yang lumayan akrab lagi di Jakarta. Biasanya kalo dia lagi di pulang dia selalu ngajak ketemu, and she did. Waktu dia ngucapin ulangtahun ke gue,dia juga inform kalo dia di Jakarta minggu ini and she wanted to meet up. I said okay but make it on weekdays.
Gak ada kabar dari dia trus tiba-tiba gue baca wall to wall dia sama salah satu temen gue juga, kalo mereka janjian mau ketemu sore itu di salah satu mall di Jakarta Selatan. Gue pun nanya via wall (ini dia kesalahan seorang yang gak pake mobile device,meaning very mobile) dan dibales pas udah malem.
Akhirnya gue gagal pergi ketemu mereka padahal hari itu gue cukup nyampah.

These recents news make me think about how i left them over my current friends or they did left me?
Emang gue akuin, sering banget acara-acara kumpul temen sma sering gue lewatin. Alesannya kalo gak emang bentrok sama acara yang udah gue bikin, selalu diadain di hari yang gue gak pernah bisa, Jumat which i have to stay at RTC produced Movie Trax. Apa karena gue yang selalu gak bisa ikutan jadi membuat mereka gak mau ajak gue lagi? Atau memang gue udah left-out di society yang gue posisikan mereka sebagai temen hura-hura gue semasa sma?
I don't know
But it makes me think do we have to left our past away and just stay with the current now?
It happens if we talk about our past love life,we did leave it all behind but this relationship supposed to be last forever(if friendship that we're talking about).

And i admit it, i am more comfortable with whom i spend most of my days, my college fellas. By comfortable means it's like daily routine and they are my comfort zone so far.

Kadang-kadang gue kangen masa-masa sma dan teman hura-hura itu,tapi kalo kejadiannya gini, am i missing something that i'm not even count on?

Thursday, June 04, 2009

More Surprises to Come

Year 2009,another birthday celebration

i only celebrate it with my dearly thesis-draft which i just get it from my lecture. I don't expect anything from anyone. People may thought i expect some surprise from my closest-friends but i think all the blessing they gave and support are enough.
I don't like surprise recently.

Last year when i celebrated my twenty one birthday,i didn't do it alone. My significant other gave me surprise that i never expect before,ever!
Since he was only my friend, who can shared his weird thoughts, keep on mocking me, and to be honest blown my mind.
I was too afraid thinking he might had something for me since we were close but not that much. After he popped the question -no, he wasn't asking me to marry him,i was so shocked! It was one of surprised that i never expected before but i like it.

After while, another surprises made from my fellow Abang None,and then he didn't show up to say 'Happy Birthday'. It was surprising,because i thought he wanted to make it special that day.But he did and year goes by it's still surprising.

he's not kind of guy who'd like to say those three magic words
also not the one who'd worship you and keep telling you that you are beautiful or something like that.
he may telling the truth about what he doesn't like about you and you may do the same thing without hard feeling after all.

Unsurprisingly, i could stand with all the cynical thingy and criticism that he made over me.
Surprisingly for me after year goes by all those butterflies keep on flying on my stomach and i can't lost it everytime i think about what we've been through and giggling, remember those silly stuff about us.

I want more surprises from this for the next next time and surprisingly it won't take so long to count it ;)